Nursh-o-life

24.4.17

Mungkin Belum Waktunya

Senyummu tak kurang diberikan hari itu.
Ternyata bisa membuat hari itu, aku tak membutuhkan langit senja.
Kupu-kupu dalam perut ini terus beterbangan.
Menghindari kemungkinan tertangkap jaring-jaring dan dijadikan gantungan kunci.
Kuharap kupu-kupumu pun begitu.

Secangkir coklatku belum berfungsi dengan baik meredam bahagia hari ini.
Secangkir teh favoritmu semoga berfungsi dengan baik untukmu.
Lalu membenamkan kita dalam jutaan pertanyaan, yang kita hindari jawabannya.

Ini bukan salahmu, sayang.
Ini hanya responku dari stimulus yang entah dipersepsi menyenangkan atau menyakitkan.
Aku tak mau kau terbawa dengan kebingungan konsekuensi dari jawaban.
Salahku juga yang tak mau memastikan kebenaran pada Tuhan.


Setidaknya bukan sekarang.
Mungkin belum waktunya.

16.4.17

Kau Tak Apa?

Kupejamkan mata.
Menghindarkan diri dari bisingnya dunia.
Menenggelamkan dalam kontemplasi nyata.

Dunia terlalu membuat pening.
Ekspektasi menyapa, realita yang meneriaki.
Kata orang, jadi pusing tujuh keliling.
Kemudian kesejukan menghampiri.


"Kau tak apa?"

14.4.17

#3 The Green Tea to My Cake

Green tea aku!
Kenapa green tea? Waktu itu, Gaida pake baju hijau-hijau gitu, terus aku pake baju krem. Jadi aja, Gaida itu green tea dan aku tiramissu. Well, skill gak penting yang aku banggakan: asosiasi outfit seseorang dengan makanan atau minuman.

Ketemu Gaida pertama kali karena se-divisi di Pubdok Pepsi. Pas pertama kenal, yang aku tau Gaida orangnya family-oriented banget dan gak gitu suka kegiatan kemahasiswaan. Tapi siapa yang tahu kalo waktu bisa mengubah apapun hehe. Aku ketemu lagi dengan nona sibuk ini (lagi) di Madam, Pepsi (lagi), Madam (lagi), dan BEM. Gatau kenapa siklus kehidupan kemahasiswaan kita mirip. Kalo gak dunia per-pubdok-an, ya ngurusin orang. Sekarang pun kita masih sama-sama HR. Walaupun Gaida di Matcil, aku di RBN.

Perjuanganku bareng Gaida ternyata gak cuman di situ. Karena dasarnya kita anak yang gak bisa diam dan kepoan, akhirnya kita jadi research team gitu. Udah dua kali alhamdulillah berhasil masuk conference bareng. Bahkan yang satu sampai ke Jepang, alhamdulillah. Semoga yang ketiga ini berhasil kita wujudkan ya!

Ini bukan perjuangan sih. Tapi akurnya aku dan Gaida itu karena ternyata tipikal radar kita akan cowok atraktif itu sama, yang smart dan kharisma super hahaha. Walaupun kalo dilihat secara fisik, tipikal idaman kita beda banget. Kalo kata orang, Gaida butuhnya supir, Manda butuhnya suporter. sisanya kita cewek bisa ngelakuin sendiri. Btw pernah aku dan Gaida merasa akur banget karena di suatu momen, semua orang di clique kita lagi pada berpasangan dan cuma kita yang single. Jadi akur :]
"Orang mah udah berperiode-periode kisahnya, kalian diledekin (sama orang) aja nggak"

Cerita lucu yang lain itu pernah suatu mata kuliah dan harus berdebat. Mosinya "cinta dalam diam tidak lebih besar daripada cinta yang diungkapkan". Kalo gak salah, kita adalah tim kontra, bareng sama Natika. Dosen kita sampe datengin untuk nanya "Kalian pernah punya first love gak? Bukan first love jaman SMP. First love yang sebenarnya itu ketika murni perasaan tanpa kognitif. Biasanya pas TK". Kita geleng-geleng. "Kalian gak pernah nih pas kecil ngebayangin daun-daun ini jadi baju peri". Kita geleng-geleng. Dosen kita pun geleng-geleng. Abis itu kita ketawa karena ternyata golden age kita gak optimal sebagaimana seharusnya haha.

Oiya sebelum kenal Gaida, aku udah ngerasa jadi cewek yang independen. Ternyata, wanita ini jauh lebih independen, lebih pintar, dan lebih dapat diandalkan. Kayak alat ukur ya, Gaid haha. Gaida bikin aku berani untuk megang tanggung jawab yang lebih besar walaupun sebelumnya diledekin dulu "masih mau jadi koor, Man?" Haha mau ternyata aku Gaid, mana yang diurusin 25 + 150 orang. Pantes aja turun berkilo-kilo. Tapi Gaida cukup tahu aku ternyata, kadang aku gak perlu cerita macem-macem tapi Gaida bisa datang tiba-tiba. Gaida juga bikin aku bisa untuk merasionalkan sesuatu jadi bisa menghadapi sesuatu dengan kepala dingin.

Ternyata perjuangan kita gak cuman di aspek-aspek yang udah disebutin, tapi ini aku ngerasa baik banget. Saat aku bikin suatu keputusan untuk berubah dalam hidupku, ternyata Allah juga kirimin buat Gaida. Kayak kata cerita, kalo kita berteman dengan penjual minyak wangi, kita akan kena wanginya. Ini berlaku di Gaida. Aku jadi ngerasa ada teman berjuang bareng.








Gaid, I knew you're such an amazing woman. Thankyou for everything. I don't have to tell you everything because I've already told you or let me tell Allah of everything that you and wish His blessings for you. Thankyou for make me as tiramissu in your cake, blue sky to your sunset, your hugging-machine, and your big smile in a bad day. I'll wait for another super amazing news for you. You know I love you.

11.4.17

#2 The Mecin to My Indomie

Wah udah kenal manusia ini dari zaman ku masih pake bergo rabbani dikerut, bergo NF, gak pake bergo lagi karena pakenya kerudung segiempat, terus pashmina, sampai sekarang khimar. Ini berlebihan aja sih jadi kesannya udah lama aja. Tapi emang lama kok dari kelas 3 SMP.

Kenal sama orang ini karena kita sekelas di bimbel. Kelas kita terkenal berisik dan sumber keberisikannya emang kita berdua. Betah banget di Maes dari Maes buka sampai tutup. Ngapain yaaa ngapain kek yang bisa dilakukan haha. Sampai dilabelin sama kakak Maes, kalo ada Manda pasti ada Ucup. Kalo Manda sendiri, pasti ditanya "Man, Ucup mana?". Ternyata Ucup juga ditanya "Cup, Manda mana?".

Yes, dia adalah Ucup. Suka mikir deh, nama udah bagus Mohamad Yusuf Fahreza, minta dipanggil Ucup. Well kebodohan dalam hidupku terkuak sejak hidup sama manusia ini. Kita punya "teman" bernama Reta. Perawakannya dress putih selutut, rambut pirang, pake sendal jepit beda, dari kita berdua karena pas dia dateng, dia gak pake sendal :( Terus kita pernah punya mimpi untuk bikin kamus bahasa kita karena orang suka gak paham omongan kita. Dari Ucup ku belajar prinsip hidup yang namanya "gratis dan berkualitas". Jadi jangan kaget kalo ketemu kita yang super medit. Tapi kalo kita ingin hedon, kita bisa loyal kok!

Dari SMP, persahabatan kita berlanjut di SMA. Kita gak pernah sekelas, gak pernah organisasi bareng, gak kepanitiaan bareng, sekalinya ketemu di ekskul Student Club dimana dia ketuanya dan menggunakan hak preogatif, ku dijadiin bawahan. Ternyata emang buat disuruh-suruh. Semena-mena banget ini manusia. Jadi ya ku semena-menain balik lah dengan ngejadiin dia ojek langganan absolut sampe ku bertemu yang halal. Untung mau-mau aja. Lagipula kalo izinnya main sama Ucup, biasanya dikasih, walaupun Ucup gatau diri karena pernah nyaris nabrak Bunda. Huf Cup, padahal Bunda suka nanya kabar lo gimana tapi lo gituin Bunda :(

Beberapa waktu lalu, baru sadar kalo ternyata bocah ini udah tahu banget-banget ku kayak gimana. Kalo begini harus diapakan, begitu harus diapakan. Misalnya tahu banget ya kalo ku gak tahan dapet kegagalan, Ucup langsung ambil HPku untuk dia yang lihat dulu pengumuman SNMPTN, baru kasih tau ku. Ternyata kita sama-sama gak lolos. Akhirnya kita belajar bareng seharian--literally. Alhamdulillahnya kita sama-sama lolos di SBMPTN--Btw Cup, lo kayaknya membantu pendidikan gue deh. Pas SMP, belajar bareng buat masuk Smansa. Pas SMA, belajar bareng buat masuk kuliah-- Atau pernah aku marah-marah karena pusing sama hidup, terus Ucup diemin. Aku pun tanya "Kok gue didiemin?". Jawabannya, "Iyalah orang kayak lu mah didiemin aja. Kalo udah sembuh juga balik lagi". Jadi terharu karena tahu banget mauku apa. Lebih terharu pas ternyata Ucup bisa mendahulukanku dibanding prioritasnya yang lain. Pernah Ucup bersalah banget karena gak bisa anterin ku, tapi malah anterin pacarnya. Pernah Ucup cabut rapat karena ku maksa ingin main di Bdg. I am glad that I know you so well, like you know me so well. Sampai Ucup bisa identifikasi cowok yang cocok buatku kayak apa. Cup, mau bantu seleksi pasangan hidup gue? Kayaknya lo udah tahu deh.

Gak jarang orang menyalahartikan kalo Ucup adalah pacar Manda. HUF. Orang juga suka nanya, "Man, kok lo bisa sabar sih ngehadepin Ucup?". Ya gimana dong, Ucup juga sabar ngehadepin Amanda ini. Ucup lebih dari brother, udah kayak kembaranku--Amanda versi cowok--tapi mecinnya ditambah berkali-kali lipat. Ternyata ketahuan pas kecil, Ucup suka buka bumbu Indomie dikasih air terus diminum. Ini ternyata sumber kebodohannya. That's why kenapa judulnya mecin to my indomie. Untung lo masih masuk ITB ya Cup. Btw Ucup selalu sedia kalo ku nelpon karena mau curhat panjang dan Ucup dengerin semuanya, even in the middle of his activities. Langsung terharu deh.

Oiya mohon doanya ya guys. Di akhir tahunnya di Biologi ITB, Ucup baru sadar kayaknya dia salah jurusan. Ucup malah lebih berkembang di dunia per-teater-an atau marketing gitu haha semoga Ucup segera dapat menentukan tujuan hidup ya. Tapi Ucup masih sibuk dengan dunia lumutnya. Abisnya sih dulu bilangnya mau ajak ku naik gunung untung ambil lumut, tapi gak diajak ternyata. Tega. Terus pasa bongkar foto, ternyata kita jarang foto ya Cup. Susah banget cari foto sama lu. Alhasil fotonya yang hinyay. Semoga pas wisuda gue, lo pake baju bagus ya biar kita punya foto bagus walaupun lo punya tugas buat bawa bunga-bunga gue! Asal jangan dijual aja wkwk.


Fix ini kita kayak anak kali

Bahkan interview dipasangin sama Ucup karena yang lain gak tahan

Ini pertama gue nonton lo main teater. Bagus ternyata. Kapan lagi yuk perform biar gue bisa bawa bunga, kan gemes

Terima kasih untuk meluangkan waktunya 7 tahunan ini ngeladenin Padang kesayangan lo ini. Kan ada tuh yang bilang, persahabatan 7 tahun bisa jadi persahabatan seumur hidup, semoga ya Cup. Terima kasih sudah dengerin semua cerita gue, menuhin BM gue, jadi emergency call gue, diskusi sama gue, antar jemput gue, main sama gue, mau gue teriakin atau marahin, jadi tempat sampah gue, dan memperlakukan gue seperti gue memperlakukan lo. I am such a lucky sister to have brother like you, Cup. Doa gue, semoga suami gue nanti bisa memaklumi kehidupan lo ya, Mecinku.

9.4.17

#1 The Lucu-lucu to My Kebodohan

Semua ini dimulai dari rutinnya kita sarapan soto suramadu Nayla atau yang dikenal dengan soyul setiap weekend atau hari libur. Rutinitas ini akhirnya berujung dengan "buat grup aja lah" biar kalo ngajak gampang. Eh ternyata grupnya berlanjut menjadi clique selama kehidupan kampus. Kenapa nama grupnya "Lucu-lucu Bodoh Goblok" gitu? Awanis pernah nyampein apa yang dirasakan ke kita. Terus Awanis bilang "Iya kalo dari Manda tuh, kalo lucu yaaa emang lucu tapi kalo Zetta lucunya tuh apa yaa... lucu bodoh goblok gitu". Well, jadilah LLBG, terus kita punya tagline "...in a good way" macem slogan perusahaan.

Zetta, my baby tapi kayak orang gede. Dari Zetta, aku belajar soal mengekspresikan diri. Dulu ku merasa aku udah cukup ekspresif, ternyata Zetta lebih-lebih. Kalo mau muji orang, dia akan muji di depan orang tersebut. Kalo nemu makanan enak, ekspresinya akan nunjukin kalo makanannya enak banget. Sejak kenal Zetta, ku sekarang jadi orang yang se-ekspresif ini juga. Happy. Terus kalo ada yang cerita lovelife gitu, ku dan Zetta sama-sama bagian yang "duuuuh gemes banget" haha sisi afektif kita emang sama. Sama-sama mudah terharu, tapi kata Zetta, ku sih lebih-lebih :( Zetta penyayang binatang, outdoor banget. Kita sampai menyarankan Zetta buat masuk biologi aja biar bisa ketemu binatang. Salah satu impian Zetta adalah bisa tinggal di Afrika wkwk.


Kalo dari Adila, aku belajar jadi orang yang tangguh. Dari kecil, terpaan hidup Dila sudah banyak tapi Dila strong sekali. Aku salut. Dila sama-sama afektif juga anaknya tapi kayak bertolak belakang gitu afektifnya. Kosan Dila paling cozy untuk jadi basecamp dan mobil mini Adila bisa menampung kita semua haha. Dila suka banget ganggu personal spaceku, tiba-tiba mukanya udah di sebelah aja. Dila adalah yang pertama di LLBG menyelesaikan studinya. Btw aku kadang-kadang lebih suka lagu yang dicover Dila. Suka suaranya Dila. Oiya, Dila akhirnya mewujudkan salah satu impian hidupnya untuk nonton Coldplay. Yeay!


Kalo dari Dwita, aku belajar untuk berani eksplor diri walaupun apa kata orang. Iya hidupnya Dwt banyak ketemu yang kayak gini, tapi dia masih terus. Dwt spesialis kaderisasi. Dari kaderisasi Fapsi, sampe Unpad. Dwt salah satu teman pertamaku di Fapsi. Selalu ada hal seru kalo ngobrol dengan Dwt. Sharing buku, analisis orang, ngobrolin hasil kerjaannya, dll. Dwt suka sekali Kitkat. Dulu, Dwt suka galau kalo milih menu jadi pasti Dwt dikasih yang terakhir saja tapi sekarang Dwt sudah berubah hehe luv. Btw, sekarang sih lagi encourage Dwt biar berani naik kerta sendiri haha.


Ami, bundoku! Dari diskusi sama Ami, kita sama-sama tahu kalo Ami tuh suka cowo yang manly gitu, sedangkan manly bukan yang utama buat Manda, yang penting smart. Dicari cowo dada bidang untuk Ami, tapi di saat yang sama, Ami juga suka cowo gendut--biar bisa dikuyel-kuyel katanya :( Dari Ami, aku belajar ya kalo kesel sama orang, ya kesel aja, jangan ditahan-tahan. Ami juga well-planned hidupnya, bawaan dari kecil hidup di keluarga militer. Aku juga belajar ini. Ami tuh lambe di clique kita. Kalo udah gosip, ngaco banget wkwk. Ami juga juru masaknya angkatan. Ku biasanya jadi co-chefnya Ami. Ami deh yang paling tahu make-up diantara kita. Kalo Ami udah ngomongin shade lipstik, aku mah iya-iya aja hehe. Oiya, karena sama-sama keturunan Minang, jadi partner in crime deh hehe


Kalo dari Awanis, aku belajar untuk menggunakan sedikit kognitifku. Iya, Awanis anaknya kognitif banget di antara kita yang cewek-cewek, tapi katanya Awanis belajar afektif juga dari aku. Terharu :') Btw Wanis mau nikah dan dia punya cerita pertemuan yang unik. Kalo kata line today, cerita cinta terunik, punya Wanis lebih unik karena ketemu MasJe di bis primajasa Jakarta-Tasik. Padahal kan di bis itu kita bisa ketemu siapa aja. Well, cerita Wanis bikin tersadar kalo jodoh bisa ketemu di mana saja! Wanis suka warna biru juga kayak aku, jadi suka rebutan. Funfact awanis, Wanis punya kaos kali lebih dari 36 pasang wkwk gak ngerti buat apa. Btw lancar urusan nikahannya Wanisku!
wkwk ku malas rotate

Last, Reza, the one and only boys in this clique. Dari Eja, ku belajar dari sisi cowok untuk nanggepin hidup karena katanya cewe banget sih nanggepinnya. Eja sering banget jadi saksi kalo ku jatuh sampe responnya cuman ketawa terus ditinggal :( Eja kalo ngajak kemana-mana, bukan lagi nanya "Man, sibuk gak? Makan yuk" tapi "Man, SS sekarang". Terparah adalah Depok-Nangor naik motor. Untung ku orangnya suka yang menantang walaupun abis itu badannya rontok. Kata Eja, ku mah bisa aja ngapa-ngapain sendiri, ku cuman butuh support aja terus disuruh jadian sama viking "Kan persib aja didukung sampe mati, apalagi Manda" hmm ya ya ya. Kata temen-temen, ku udah kayak emaknya Eja. Tempat Eja minta makan, minta nonton, minta pulsa, minta duit--ku juga suka minta jadi gatau siapa yang ngutang ke siapa wkwk--temenin beli baju, bahkan beli HP terus laporan ke nyokapnya Eja. Eja yang katanya KBBI berjalan dan baru menemukan bakatnya di semester 7 kuliah, semoga segera UP dan seterusnya biar dijogetin single ladies. Btw terima kasih sudah mau menuhin BM Manda dan menempa Manda biar gak jadi begini hehe



Lucu-lucu to My Kebodohanku, terima kasih sudah mau meladeni Manda selama ini. Ditunggu jalan-jalan serunya lagi dan ditunggu LLBG bertambah lagi anggotanya lewat setiap pasangan. Tidak sabar bikin keluarga besar LLBG. Sayang!
ini LLBGnya sudah +1

5.4.17

Ceritanya, malam ini niat banget mau menyalin tulisan-tulisan yang sudah menumpuk di buku putih tulang dengan polkadot abu-biru itu. Tapi bukunya gak ketemu :( kemungkinan ketinggalan di kosan yang baru balik lagi ke kosan 7-10 hari lagi. Sangat kecewa :(

Tapi teringat sesuatu.
Ya berapa waktu lalu, aku maju satu langkah dalam fase kehidupan ini. Sebelumnya, ada momen dimana harus menulis ucapan terima kasih. Well, ternyata ku menghabiskan waktu cukup lama untuk memikirkan siapa dan apa kontribusinya. Lalu akhirnya memutuskan.... untuk beberapa postingan ke depan--yang gatau berapa--ku akan menceritakan sosok-sosok di pertemanan yang ternyata sangat berarti di hidup ini.

Tulisan ini tujuannya... sebagai wujud rasa syukur, apresiasi, dan terima kasih untuk mereka. Mungkin dari mereka ada yang sudah tahu karena ku pernah menceritakan langsung atau lewat media sosial. Terlepas sosok-sosok ini akan membaca langsung tulisan ini atau tidak--atau merasa sebaliknya atau tidak, tapi setidaknya mereka punya peran penting dalam hidup seorang Amanda.

Terima Kasih!

30.3.17

Tetaplah Di Sana. Kau Akan Membacanya

Berhentilah kau di sana.
Jangan bergerak. Gerakmu menakutkan.
Biarkan aku yang bergerak.
Mengejarmu pulang, mengucapkan salam pengantar tidur.

Jangan menghampiriku.
Nanti badai akan datang padamu.
Katanya, ia menular. Seperti kutukan atas kesombongan
yang ada sejak dulu.

Biarkan tulisan ini menjadi saksi bisu.
Atas kesombonganku.
Atas denialku.
Atas kesalahanku.
Dan atas pengakuan dosaku.